Abu's FotoPage

By: Abu Bakar

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
[<<  <  [1]  2  >  >>]    [Archive]
Tuesday, 19-Sep-2006 19:50 Email | Share | | Bookmark

 
 
 
View all 6 photos...
Indahnya di mana???


Tuesday, 19-Sep-2006 12:22 Email | Share | | Bookmark
Yang indah di mata

 
 
 
View all 25 photos...


Saturday, 9-Sep-2006 06:00 Email | Share | | Bookmark
Kasih..Sayang..Cinta..Puja

Kasih
Sayang
Cinta
View all 4 photos...
Semua orang mempunyai pendapat dan pandangan masing2 dalam hal yang hendak saya utarakan ini. Kita sering kali mendengar perkataan kasih sayang cinta dan puja ini. Tetapi tidak ramai yang memahami apa yang sebenarnya patut di letakkan pada perkataan tersebut.

samalah kalau kita makan kita tahu di mana hendak di masukkan nasi dan lauk itu..tentulah di mulut dan kalau nak membuang mestilah pergi ke bilik air, dan semua yang kita hendak lakukan itu tidak mudah mesti di usahakan hatta sekali makan itu. Apakah kita sedar kalau nak makan itu macam2 perkara perlu kita adakan untuk mendapatkan kekenyangan dan apabila telah kenyang belum tentu ia bertahan lama.

Maka itu kasih itu adalah seorang yang ada pada dirinya memberikan ilmu apatah lagi ia mesti berilmu dan beramal. Percayakah kamu bahawa seseorang itu tidak akan ada sifat kasih pada dirinya jika ia tidak berilmu kerana dia tidak tahu kemana akan perginya maksudnya tidak dapat meletakkan dirinya pada semua keadaan. Maka itu kasih itu sebenarnya akan nampak di lihat pada mereka yang berilmu.

Sayang pula apabila ada pada sifat seseorang itu menasihati.Itulah tandanya sayangnya seseorang pada diri kita apabila ia menasihati. Begitulah yang perlu kau orang muda mengenali hati budi seseorang itu yang mana engkau rasakan ianya sesuai untuk dirimu kononnya tetapi kau tidak tahu apa tandanya sayang. Bagaimanakah kau menyatakan sayangnya kau padanya. Begitulah juga pada dirimu hendaklah kau nasihati dirimu dengan menuntut ilmu.

Cinta itu pula terlalu mudah di katakan di zaman sekarang ini. Aku Cinta Padamu kononnya ..he..he...he... Tapi tahukah dirimu bahawa kamu akan ada cinta itu jika kamu boleh di tegur. Apakah engkau mengerti apa yang aku maksudkan ini. Biasalah orang bercinta itu kan ke susah mahu di tegur apatah lagi yang dah tahap mabuk ia tak nampak dah mana yang baik dan mana yang buruk. Apabila teguran orang lain tak dapat di endahkan apatah lagi dirinya mahu menegurnya sendiri.Oleh itu orang yang bercinta itu mesti ada pada dirinya tegur menegur andainya kau tidak dapat menegur dirimu sendiri dengan ilmu amal mu maka kau bukanlah seorang pencinta.

Akhirnya puja, siapakah yang patut kau puja. Puja itu bagaimanakah. Biasalah kan kalau dah mabuk cinta maka akan keluarlah puja. Apakah kau sedar kau sentiasa memujanya. kemana saja kau menghadap ada ia. adakah kau ketahui bahawa kau sedang dalam memujanya. emmmm..inilah yang sukar manusia itu menafsirkan dan tidak mudah manusia itu mengetahuinya. Janganlah kamu memujanya jika kamu tidak ketahui hukum-hukumannya.Kau mesti mengetahui hukuman dan kau bersedia menerima hukuman dan memberikan hukuman kepada dirimu sendiri barulah kau dapat puja yang sebenar...Apakah yang sedang kau Puja sekarang ini wahai Hamba Allah...ohhhh...benarlah Kau Allah adalah Tuhan yang Maha Besar dan Suci Kau dari sebarang kekurangan. Sememangnya aku ini hanya bertepuk sebelah tangan sedangkan kalau manusia kahwin mesti ada suaminya,isterinya,wali,saksi dan ijab qabulnya.tetapi.....???

Aku bertanya pada diriku, aku ini hamba Allah...mana Allah itu,siapakah saksinya, siapakah walinya, apakah ijab dan qabulnya. Sungguh aku sadar bahawa aku hanya bermimpi aku ini Hamba Allah tetapi dalam kasih ku
dalam sayang ku
dalam cinta ku
dalam puja ku
Apakah yang aku letakkan padanya....sungguh aku hanya Hamba Allah yang berangan saja menjadi hambanya tetapi tak aku dapatkan persetujuan dariNya untuk menjadi hambaNya. Ohh...Aku ini hina,,jijik,kotor,amat teruk sekali....bagaimanakah aku dapat tahu kau menyatakan bahawa aku ini HambaMu Ya Allah .... katakan lahhh....ohhh


Tuesday, 5-Sep-2006 18:23 Email | Share | | Bookmark
Ilaa hii antal maksudi waa redhokaa mathlubi

 
Ya Allah Engkau yang aku maksudkan keredhoanmu ya Allah aku tuntut.

Aku memikiri

aku mencari

aku meneliti

aku meniti

aku menanti

aku hakiki

aku abadi

aku pun tak tau apa yang aku katakan ini ( bingung aku ) ya memang bingung kita kalau kita tak tau siapa diri kita. Bertambah lagi bingung kita sebab kita tak menemui jalan melepaskan diri dari kebingungan itu. Mengapakah aku jadi bingung...tak tau apa hendak di sirnakan...ohh Allah..

Ya Allah

Ya Allah Taala

Ya Allah SWT

Ya Allah Azzawajalla

Ya Allah .....

Ya Allah .....

Ya Allah .....

Sesungguhnya aku menuntut keredhoanMu Allah, tak bererti hidup ini tanpa redhoMu, tak menjadi hidup ini tanpa redhoMu, tak mengerti hidup ini tanpa redhoMu, takkan sempurna hidup ini tanpa redhoMu.Apa yang ada hanya redhoMu...keredhoanMu aku tuntut....Allah





Sunday, 3-Sep-2006 09:52 Email | Share | | Bookmark
Semalam, Hari Ini dan Esok

 
 
 
View all 9 photos...
Semalam:
Apakah semalam itu akan dapat kembali semula,apakah semalam itu dapat kita perbetulkan kesilapan dan kesalahan kita dan apakah semalam itu merupakan kejayaan kita, sesungguhnya masa itu begitu angkuh dan sombong meninggalkan kita dapatkan kita mengembalikannya semalam itu menjadi milik kita...Hanya yang Esa sahaja tahu dan orang2 yang duduk dalamnya itu sahaja yang tahu jawapannya.

Hari ini:
Hari ini adalah hari yang kita lalui, hari ini juga apa yang kita kecapi dan hari ini juga hari yang menentukan buat diri kita, apakah kita akan menemuai ajal kita pada hari ini, apakah kita akan terus menikmati kebahagiaan ataupun kesengsaraan, sesungguhnya berbahagialah kita andainya hari ini kita isi dengan mengingati Allah dan senantiasa dalam mengingatiNya. Bagaimanakah kita mengingati Allah itu??? Sesungguhnya Allah itu tidak mengaku kita hambaNya selagi tiada dlm diri kita ingat padaNya setiap waktu, setiap masa dan setiap saat dalam apa jua kita lakukan dalam sedar maupun dalam lenanya kita....Bagaimanakah ini boleh kita lakukannya...beramal ibadah lah kita sehingga ianya hidup dlm diri kita tanpa kita paksa apatah lagi memandangnya..Carilah jalan mengenalNya.

Esok:
Esok apakah masih ada lagi untuk kita...Janganlah angkuh dan sombong atas dunia yang fana dan penuh tipu daya ini, percayalah wahai sahabatku, selagi kita tak mampu melihat apakah yang bakal terjadi kepada kita pada hari esok selagi itulah kita masih dalam kegelapan,masih alpa,masih tidak mengenal siapa diri kita.Oleh itu Barang siapa yang mengenal dirinya maka akan kenal ia Tuhan yang nyata.Marilah kita mencari jalan untuk mengenal diri kita siapa,untuk apa kita diciptakan dan kemanakan akan kembalinya kita.

Semoga Allah membantu kita sampai kepadaNya meskipun belum tercabutnya roh dari jasad.Amin.


[<<  <  [1]  2  >  >>]    [Archive]

© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net